>023 Hidup ini memang macam RODA

Januari 10, 2009 at 9:42 am | Dikirim dalam my notes | 3 Komen

>


Status ayahnde

Pagi tadi teman antor sms ke makbonda, sajer lah bertanyakan kabo ayahnde. Kate makbonda, ayahnde nak balik Ipoh. Nak jumpa ustaz (tak tau ler ustaz mane) untuk berubat. Molek ler kalo camtu. Teman kaborkan pada makbonda yang kami belum tentu lagi dapat ke KL, sebab belum ‘conform’ lagi samada suami teman dapat pinjam kete atau tidak. Kemudian, makbonda kata nanti E akan tolong antor ayahnde dari KL. Deme akan bertolak balik dari Ipoh pagi esok. Bagus benor ler, takyah le teman & keluarga menyusul ke sana. Moga-moga depa semua akan selamat dalam perjalanan esok.

Keluhan suami

Tengahari tadi, suami antor sms (guna tepon ibu mertuaku), kata sms nyer ‘kete tak ada..mm’. Jadi teman pun jawab ler, ‘Takper le. Kete orang, nak buat camne’.

Teman sebenornya dah tak kesah sangat, dapat ke idak minjam kete depa (adik-adik suami). Sebabnya dah tau status ayahnde & esok pagi depa pun dah nak balik ke Ipoh. Cuma teman tak nyangka plak suami mengeluh pasal hal nak minjam kete tu. Teman faham, lagipun ini bukan kali pertama suami dok mengeluh hal adik-adik nya, dah berkali-kali dah teman dengor, cuma teman malas nak ‘amik’ port jer. Malas nak amik kesah sangat, sebabnya kalo terlalu amik kesah, hati jadi tak tentu hala, nanti macam-macam rasa pulak yang timbui.


Teman ni idak ler berhajat nak buat dosa kering. Tapi teman catat@nulis di sini untuk muhasabah diri teman juga. Sejak 3 tahun lebih teman menikah dengan suami, memang banyak juga yang teman peratikan (observe) hubungan suami dan adik-beradiknya. Pernah juga timbul rasa tak puashati dihati teman dengan sikap adik-adik suami. Nampak seolah hormat pada suami tu macam ‘zero’. Panggil pun nko aku jer. Kalo nak minta tolong dengan suami teman, tak nyempat-nyempat. Kalo nak minta amik kat memane ker, bus-stand ke, kena datang kejap itu juger, tak boleh lambat. Kalo nak minta tolong antor g memana pun, jap-jap itu juger panggil suami teman datang. Langsung tak cuba nak pertimbangkan samada suami teman masa tu ade hal ker atau ade kojer lain nak buat. Iyer le dari Tasek nak ke Ulu Kinta tu idak le jauh mana, tapi amik masa 15 ke 20 minit ler juger kalo naik wira suami yang uzur tu. Itu masa depa takde kereta dan ada keperluan nak minta dihantar ke sana ke sini. Sekarang ni, bila depa dah berkereta, hmm.. malas la teman nak nulis lagi. Kang teman pulak yang rasa terhiris.



Teman pun tak tau camaner nak sejukkan hati suami. Cuma apa yang dapat teman katakan, adat le kan, bila kita susah & kurang berduit orang tak berapa nak pandang, ini kan pulak adik-beradik. Lagipun depa dah besor, bukannyer kecik lagi. Bior le masa yang menjadi pengubatnya. Teman yakin, masa juga lah yang akan memberi ‘pengajaran’ kepada adik-adik suami teman. Itu lah cabaran, bila abang sulong tak sekolah tinggi & sekarang belum berduit seperti depa. Sedang dulu, duit abang sulong yang tak sekolah tinggi ni ler yang diguna untuk depa. Bior le, bior le masa mengubahnya.


London Eye – sekadar gambar hiasan

Lagipun hidup ini memang umpama roda yang sentiasa berputar. Ada masa kita di atas dan ada masa kita di bawah. Mungkin sekarang ni teman dan suami di bawah, bila berada di bawah banyak yang kita belajor.. belajor untuk bersyukur, belajar untuk menghargai apa yang kita ada, belajor untuk mengenang saat-saat kita berada di atas – mengenang tabiat-tabiat tak elok yang patut diubah & dibuang jauh-jauh. Teman faham benor dengan suami teman ni, bak kata ibu mertua teman, suami teman ni baik benor.. Baik dalam ertikata, terlalu baik sampaikan boleh dipermainkan. Teman tahu tu, sebab baik itu ler adik-adik suami teman naik ‘tocang’. Hmmm.. udah ler tu, kang abis pahala teman hari ni. Udah le nak buat pahala susah, dapat sikit ni nak g ‘sedekah’ kat orang pulak.. adusshhh.

Adik-adik suami teman tu idak le teruk maner pun, baik sebenornya deme tu. Cuma ada masa-masanyer depa mementingkan diri depa dulu. Adat lah tu. Lagipun selama hari ni depa pun dah cukup bermurah hati kat anak-anak teman. Belikan mainan lah, baju lah, bawa ‘nyontet’ lah (berjalan ler). Hmm, teman ni pun kena lah beringat-ingat, nanti bila dah ber’duit’, kena lah ulur-ulur juga untuk anak-anak & bakal anak-anak adik-adik suami.šŸ™‚


3 Komen »

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

  1. >Salam,Hidup bersedarhana hasil pendapatan sendiri yang halal lebih baik dari hidup bermewah hasil pendapatan yang tak tentu punca. Dugaan hidup adalah lumrah bagi mereka yang baik.Blog anda telah disenaraikan dalam:http://siyasahsyariyah.blogspot.com/

  2. >wa’alaikummussalam,Dr wahab (@ ade nama lain lebih mesra yg boleh di panggil), Terima kasih masukkan blog saya yg tak seberapa ni dlm list Dr.

  3. >Salam KakYong,Bloggers panggil saya Pengasas, nama resmi bloger dalam BloggersNetwork@Perak. (http://abdulwahabarbain.blogspot.com/


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komen feeds.

%d bloggers like this: